Cara membeli saham IPO

Pelajari dasar-dasar saham IPO dan cara membelinya dengan tips bermanfaat. Untuk setiap saham dongeng yang melejit seperti meroket setelah IPO, ada kisah peringatan dari IPO lain yang memposting hasil yang kurang memuaskan.

Terakhir diperbarui pada 1 Februari 2023, dan terakhir ditinjau oleh pakar pada 21 Januari 2022.

Melakukan penawaran umum perdana — lebih sering disebut IPO — tampaknya seperti tiket menuju kekayaan. Beli saham baru yang panas lalu jual untuk untung besar hanya beberapa jam atau beberapa hari kemudian, kan?

Sepertinya sedikit memperlambat pasar IPO. Bahkan selama puncak pandemi COVID-19, sejumlah IPO yang telah lama ditunggu-tunggu, termasuk nama-nama besar seperti Airbnb, Snowflake, dan Doordash menggebrak pasar dengan sangat meriah. Dan 2021 telah menjadi tahun IPO terpanas yang pernah tercatat, dengan banyak saham populer memulai debutnya.

Tentu saja, terlepas dari popularitas mereka, bahkan IPO bukanlah hal yang pasti. Untuk setiap saham dongeng yang lepas landas seperti roket setelah debutnya, banyak IPO, seperti Uber dan Lyft, memposting hasil yang tidak memuaskan dan hanya mandek. Beberapa – seperti layanan pengiriman makanan Blue Apron – bahkan mogok dan terbakar.

Disarankan untuk Anda: Dasar-dasar pasar saham: 8 tips untuk pemula

Sebelum terburu-buru menginvestasikan sekantong uang tunai, penting untuk mengetahui cara membeli IPO. Inilah cara Anda bisa ikut serta dalam aksi IPO.

Dasar-dasar IPO: Cara kerjanya

Bagaimana cara membeli saham IPO? Pertama, pahami prosesnya: Ketika sebuah perusahaan go public dan menerbitkan saham, ia ingin meningkatkan modal dan membuat saham tersedia untuk dibeli publik. IPO ditanggung oleh bank investasi, broker-dealer atau sekelompok bank investasi dan broker-dealer. Mereka membeli saham dari perusahaan dan kemudian menjual (dan mendistribusikan) saham di IPO kepada investor. Sampai IPO terjadi, perusahaan tetap tertutup.

“Pialang menemukan rumah untuk potongan terbesar. Jika ada banyak peminat, sahamnya akan dengan mudah jatuh ke tangan investor institusional,” kata Rob Lutts, presiden dan CIO Cabot Money Management di Salem, Massachusetts.

Disarankan untuk Anda: 18 ide penghasilan pasif untuk membantu Anda menghasilkan uang di tahun 2024

Tujuan IPO di tempat pertama adalah untuk meningkatkan sejumlah modal bagi perusahaan untuk menjalankan bisnisnya, jadi menjual satu juta saham kepada investor institusi jauh lebih efisien daripada menemukan 1.000 individu untuk membeli jumlah yang sama.

Tetapi bahkan institusi besar pun seringkali tidak mendapatkan tindakan sebanyak yang mereka inginkan, karena penawaran umum perdana hanya menjual sejumlah saham yang terbatas.

“Terutama dengan IPO yang lebih kecil, tidak ada yang benar-benar mendapatkan 100 persen dari isi mereka. Faktanya, tidak ada yang mendapat lebih dari 10 persen dari kepentingan mereka dalam alokasi, ”kata Kathleen Shelton Smith, kepala sekolah di Renaissance Capital, IPO global dan penasihat investasi.

Disarankan untuk Anda: Cara berinvestasi di real estat

Siapa yang dapat membeli saham IPO?

Bagi sebagian besar investor individu, impian untuk ikut serta dalam aksi IPO tidak akan pernah terwujud. Sebaliknya, investor institusi besar yang biasanya mendapatkan akses.

Institusi yang berpartisipasi dalam penawaran umum perdana sering melakukan banyak bisnis dengan broker yang menjamin kesepakatan. Hubungan itu menempatkan mereka pada posisi utama untuk mengakses beberapa saham dalam IPO.

“Ini ditumpuk demi manajer aset besar, tetapi ini adalah permainan uang dan semua orang di dalamnya untuk menghasilkan uang dan ke sanalah [saham] pergi — itu pergi ke pelanggan terbaik dari pialang itu, ”kata Lutts.

Disarankan untuk Anda: 11 investasi terbaik di tahun 2024

Kenyataannya adalah broker Anda menganggap investor individu sebagai target yang tidak menarik untuk IPO. Sebaliknya, manajemen, karyawan, teman, dan keluarga perusahaan yang go public dapat ditawari kesempatan untuk membeli saham dengan harga IPO selain bank investasi, dana lindung nilai, dan institusi. Klien dengan kekayaan bersih tinggi dapat dihadiahi dengan saham IPO dari waktu ke waktu juga.

Jika Anda memiliki akun dengan broker yang membawa perusahaan ke publik dan kebetulan menyimpan sebagian besar kekayaan besar Anda dengan broker itu, Anda mungkin bisa meminta jalan ke IPO yang panas.

“Itu masih tidak berarti Anda akan masuk. Untuk [IPO] LinkedIn, misalnya, kecuali Anda adalah teman atau keluarga, Anda mungkin kurang beruntung, ”kata Jeremy Carpenter, mantan analis portofolio Investor Solutions di Miami.

Disarankan untuk Anda: 10 investasi jangka panjang terbaik di tahun 2024

Lutts setuju, “Saya mengelola $500 juta dan saya tidak bisa mendapatkan penawaran yang sangat menarik.”

Berapa lama sebelum saya bisa menjual saham IPO?

Salah satu daya tarik terbesar dari membeli saham IPO adalah potensi keuntungan yang sangat besar — seringkali pada hari pertama. Ketika saham LinkedIn pertama kali ditawarkan kepada publik, harga naik 109 persen dari $45 menjadi $94,25 pada hari yang sama.

Secara umum, kemungkinan saham IPO Anda dipegang dengan akun pialang dan dapat dijual hampir kapan saja baik secara online atau melalui panggilan telepon. Anda biasanya juga dapat menempatkan limit order dan menetapkan harga dan jumlah saham yang ingin Anda jual.

Disarankan untuk Anda: 7 cara terbaik untuk berinvestasi saat Anda kuliah

Namun, laba dari saham yang dimiliki kurang dari satu tahun sejak tanggal pembelian dikenakan pajak sebagai penghasilan biasa, yang seringkali lebih tinggi daripada tingkat keuntungan modal jangka panjang. Dan tentu saja, bahkan jika Anda memegang saham lebih lama, Anda tetap akan dikenakan pajak atas keuntungan apa pun.

Menemukan IPO dan masuk

Setelah saham diperdagangkan di bursa, investor kecil dan profesional besar memiliki banyak kesempatan untuk membeli saham. Faktanya, menunggu debut saham sebenarnya bisa menjadi strategi terbaik investor yang lebih kecil ketika datang ke perusahaan publik baru.

Segera setelah bank penjamin emisi menetapkan harga dan mulai berdagang di bursa, individu dapat mulai membeli saham IPO.

Disarankan untuk Anda: Reksa dana vs. ETF: Apakah ETF merupakan investasi yang lebih baik?

Namun jika ingin ikut beraksi, calon investor IPO setidaknya memiliki tiga alternatif lain tanpa harus terkoneksi dengan baik.:

Berinvestasi di reksa dana

Pertimbangkan untuk berinvestasi di salah satu dari sedikit dana yang diinvestasikan dalam IPO, seperti IPO ETF (IPO).

“Kami benar-benar melihat untuk berinvestasi di perusahaan-perusahaan ini yang belum dikenal oleh pasar dan yang memiliki kemampuan untuk memberi kami keuntungan sangat awal dalam [proses] penemuan harga, ”kata Shelton Smith.

Disarankan untuk Anda: Berinvestasi vs. perdagangan: Mana yang lebih baik untuk Anda?

Cari broker yang menawarkan akses IPO

Mengingat betapa panasnya IPO, banyak perusahaan investasi mencari akses investor ke sana. Pialang ritel Robinhood menawarkan saham baru kepada kliennya sebagai bagian dari program Akses IPO.

Program Robinhood menarik, tetapi kemungkinan besar Anda hanya mendapatkan sedikit saham, jika Anda mendapatkan sama sekali. Dan saat ini program ini hanya tersedia untuk pelanggan secara acak, sehingga Anda dapat mendaftar tetapi Anda hanya memiliki sedikit peluang untuk mendapatkan beberapa saham baru.

Program ini mungkin terbukti populer di kalangan klien Robinhood, setidaknya secara teori, tetapi pertanyaan sebenarnya adalah seberapa efektif program ini dalam mendapatkan saham baru untuk kliennya.

Disarankan untuk Anda: Apa itu reksa dana?

Buka rekening di bank barang bekas

Alternatif ketiga adalah membuka rekening deposito di bank barang bekas yang dimiliki bersama dan menunggu bank melakukan IPO. Para deposan di bank-bank kecil ini bisa mendapatkan akses ke IPO, dan banyak dari mereka menikmati pop yang solid pada hari perdagangan pertama mereka. Kelemahannya adalah bahwa barang bekas dapat menunggu bertahun-tahun sebelum melakukan IPO, dan tidak ada kewajiban untuk melakukannya.

Risiko membeli IPO

Investor kecil masih perlu mempertimbangkan pro dan kontra sebelum membeli IPO. Seperti kata pepatah, pembeli berhati-hatilah. Pembelian IPO bukannya tanpa risiko, yang terkadang bisa menjadi signifikan.

Berikut adalah risiko terbesar dari IPO:

Diskon yang ditawarkan pada penawaran umum perdana mungkin tidak terlalu besar. Menurut Shelton Smith, harga IPO seharusnya, rata-rata, diskon 13-15 persen dari apa yang mungkin menjadi harga perdagangan reguler setelah sahamnya dipublikasikan. Namun, beberapa IPO yang benar-benar panas menghasilkan pengembalian yang jauh lebih baik dari itu.

Disarankan untuk Anda: Cara berinvestasi di obligasi

Untuk mendapatkan beberapa wawasan tentang bagaimana perusahaan bekerja dan bagaimana saham dinilai, investor dapat melihat dokumen pendaftaran besar-besaran yang diperlukan oleh Komisi Sekuritas dan Bursa untuk semua sekuritas baru.

Dikenal sebagai Formulir S-1, atau Pernyataan Pendaftaran Berdasarkan Securities Exchange Act tahun 1933, dokumen penawaran harus berisi informasi khusus bagi investor, termasuk informasi keuangan, model bisnis, faktor risiko, dan informasi tentang industri. Dokumen ini dapat ditemukan di situs web SEC, dan biasanya dimuat dengan peringatan dan penafian.

Jika investor dapat mempelajari dokumen tersebut, mereka dapat mengumpulkan informasi yang cukup tentang perusahaan baru untuk membuat panggilan tentang penilaian — apakah layak membeli dengan harga yang dijual orang?

Langkah-langkah membeli saham IPO

Mendapatkan akses ke IPO sebelum memulai perdagangan tidaklah mudah. Inilah yang harus Anda lakukan jika Anda berharap memiliki kesempatan.

Disarankan untuk Anda: ETF vs dana indeks: Begini perbandingannya

  1. Memiliki akun online dengan broker yang menawarkan akses IPO. Pialang seperti Robinhood dan TD Ameritrade menawarkan perdagangan IPO, jadi Anda memerlukan akun dengan mereka atau broker lain yang menawarkan akses serupa.
  2. Memenuhi persyaratan kelayakan. Memiliki akun saja tidak cukup. Anda harus memenuhi persyaratan kelayakan tertentu yang dapat bervariasi dari satu broker ke broker lainnya. Anda mungkin perlu memiliki aset dalam jumlah tertentu dengan broker atau dianggap sebagai trader aktif. Di TD Ameritrade, Anda harus memiliki setidaknya $250.000 di akun Anda atau telah berdagang setidaknya 30 kali dalam tiga bulan terakhir, di antara persyaratan lainnya.
  3. Minta berbagi. Setelah Anda memenuhi persyaratan kelayakan, Anda harus meminta saham dari broker. Tapi itu jauh dari jaminan bahwa Anda akan mendapatkan bagian hanya karena Anda memintanya. Pialang memiliki sejumlah saham yang tersedia dan Anda mungkin tidak bisa mendapatkannya.
  4. Memesan. Perintah perdagangan dikenal sebagai tawaran bersyarat untuk membeli, yang tidak akan aktif sampai harga IPO ditetapkan. Anda akan memiliki kesempatan untuk mengonfirmasi atau mengubah pesanan Anda setelah penetapan harga dan sebelum jendela ditutup. Anda tidak akan dapat membeli lebih banyak saham daripada yang Anda minta dan tidak akan membayar harga yang lebih tinggi dari yang Anda tunjukkan dalam pesanan Anda.

Bisakah Anda membeli saham pra-IPO?

Sementara beberapa tempat menawarkan perdagangan saham perusahaan swasta, itu umumnya bukan sesuatu yang direkomendasikan untuk investor individu. Sebelum IPO perusahaan, itu dianggap swasta dan satu-satunya investor biasanya institusi seperti modal ventura dan perusahaan ekuitas swasta, atau karyawan perusahaan.

Beberapa platform memang menawarkan saham perusahaan swasta dengan membeli saham dari karyawan perusahaan. Tetapi likuiditas dalam saham ini secara signifikan lebih sedikit daripada perusahaan publik dan informasi yang tersedia bagi investor juga berkurang secara signifikan.

IPO vs. listing langsung

Di permukaan, IPO dan daftar langsung melakukan hal yang sama: memungkinkan perusahaan untuk meningkatkan modal dengan mendaftarkan saham yang tersedia untuk umum. Tetapi di bawahnya ada beberapa perbedaan utama antara kedua metode tersebut. Inilah yang membuat masing-masing unik dan manfaat dari setiap pendekatan.

Disarankan untuk Anda: Membeli dengan margin: Risiko dan imbalan besar

IPO

Daftar langsung

Garis bawah

Membeli saham IPO membutuhkan banyak pekerjaan rumah, dan itu bisa berisiko. Bahkan bagi mereka yang bisa masuk pada pop hari pertama, IPO mungkin bukan taruhan yang pasti. Jadi sebagian besar investor individu harus mempertimbangkan perusahaan baru dengan hati-hati, dan adalah bijaksana untuk membatasi ukuran posisi Anda pada setiap saham individu hingga beberapa persen dari kepemilikan Anda.

Bagikan

Lebih banyak artikel yang mungkin Anda suka

Orang yang membaca “Cara membeli saham IPO”, juga menyukai artikel ini:

Jelajahi semua artikel